Tuesday, October 9, 2018

Memimpikan Baitullah

Kalo market place sebelah punya slogan #mulaiajadulu, kalo saya punya slogan #mimpiajadulu

Dari kecil sampai sekarang punya dua anak kecil, hobi saya ya bermimpi. Mulai dari hal-hal kecil sampai hal besar. Mulai dari kepengen makan pizza (yang dulu rasanya mewah banget) sampai mimpi ngerasin naik pesawat (berawal dari nekat dan merogoh kocek sendiri sampai dibayarin sama kantor), ceritanya ada di sini. 

Sebagai seorang pemimpi, dulu saya punya catetan mimpi-mimpi itu. Kalo ngga kecatet, kadang omongan selintas itu jadi doa yang mustajab lho. Seperti, keinginan saya merasakan mudik yang ngga kena macet. Setelah menikah, saya terlempar ke arah timur Pulau Jawa, dari Lembang ke Semarang. Dan ini benar-benar bikin saya merasakan mudik tiap tahun tanpa macet!! (yang berbelas jam, karena macet mah ternyata ada aja sih walopun contra flow)

Ada juga mimpi yg tertunda. Iya ditunda, tapi ternyata ada bonus di belakang itu. Waktu SMP, saya pernah dilarang nonton konser The Moffatts sama ibu. Alasannya karena waktu itu lagi heboh konser yang memakan korban. Sambil nurut dengan larangan ibu, sambil manyun yang berderai air mata. Entah kapan bisa nonton konser The Moffatts. Eh taunya, waktu kuliah malah berkesempatan nonton konser Same Same (cuma setengahnya The Moffatts sih personilnya) tapi ada plusnya, yaitu... FOTO BARENG DAN DAPET TANDA TANGANNYA. Bahagianya ngga ketulungan.

Nah, awal tahun 2017, ketika saya masih giat menjalankan bisnis JAFRA, saya ditanya sama mba Indri, kakak yang sekaligus upline saya, apa mimpi yang ingin diwujudkan tahun ini. Setelah mengeliminasi beberapa mimpi, saya menentukan satu mimpi saya, berumroh. Dari satu mimpi saya itu, mba Indri ngasih beberapa langkah untuk mencapainya. Dan ngga lupa saya sampaikan niat ini ke orang tua saya, agar niat saya ini diselipkan juga dalam doa-doanya.

Tapi ya dasar sayanya yang kurang fokus di JAFRA, banyak alasan ini itu, laba dan bonus dari JAFRA ya abis lagi abis lagi. Ngga pernah kesampean ditabungin buat nambahin biaya umroh. Padahal uang gentong waktu saya nikah tahun 2014, yang tadinya mau dipake buat DP rumah, saya dan suami alihkan buat biaya umroh. Sebenernya bisa sih kalo kami mau pake travel umroh yang biayanya belasan juta per orang. Tapi kami takut malah kena tipu kayak F**** Travel itu lho. Jadi ya kami simpan dulu aja sambil nabung dikit-dikit.

Walopun begitu, niat berangkat umroh masih menempel di hati dan pikiran. Apalagi waktu itu suami lagi seneng baca (dan nyeritain) tentang Akhir Zaman, bertambah kuatlah mimpi saya untuk berumroh, dan harus tahun 2017. Caranya? Ngga tau, pokoknya tetep, #mimpiajadulu

Selagi bermimpi, saya juga kadang suka baca buku panduan umroh yang dikasih sama ibu saya. Lirih saya lantunkan doa-doa talbiyah, doa melihat ka'bah, doa saat sa'i, dan lainnya. Kadang bibir saya terhenti, dan membayangkan seandainya ada ka'bah di depan saya. Arah sujud semua umat muslim di seluruh dunia. Ah apa rasanya ya bila saat-saat itu tiba.

Ngga sampai disitu, afirmasi positif pun ngga sengaja saya lakukan. Waktu main dan mampir sholat Magrib di Masjid Agung Jawa Tengah, saya iseng ngambil gambar pelatarannya yang mirip dengan Masjid Nabawi. Saya unggah foto itu di whatsapp story dengan caption kurang lebih begini : latihan motret Masjid Nabawi.

Setelah Magrib di Masjid Agung Jawa Tengah

Sekitar bulan Oktober 2017, mba Indri kirim whatsapp begini :

"Ni, aku ada uang sekian juta, mau teu umroh? Sisa 3 seat lagi"

What? Umroh? Ya mau dong yah. Tapi ngga langsung saya iyahin, karena harus diskusi dulu ama suami. Hasilnya adalah kalo saya mau umroh harus bareng suami. Dan kalo dihitung total biayanya, uang simpanan kami untuk berumroh hanya ada 2/3 dari total biaya keseluruhan. Hiksss...

Saya sampaikan keadaan yang sebenar-benarnya sama mba Indri. Mba Indri pun berhitung uang yang sudah ada dan perkiraan bonus yang bakal dia dapet dari JAFRA. Kalo berangkat sendiri tanpa suami cukup banget sih, kalo berdua... Duhhh... Masa berangkat umroh harus ngutang.

"Naha ngutang?" Itu pertanyaan mba Indri.

"Emang sisanya mau ngasih?" Saya kebingungan sendiri.

Iya katanya. 

2/3 + 1/3 = berangkat

Ya Allah, rasanya baru kemarin dalam doa setelah sholat dhuha saya menyebutkan apa-apa saja yang saya butuhkan, ternyata  langsung Allah jawab salah satunya dengan kontan lewat kakak saya. Alhamdulillah wa syukurillah, hatur nuhun mba Indri, sudah menggenapkan 1/3 kekurangan biaya umroh saya dan suami. Semoga Allah membalas dengan kebaikan yg berlipat.

Alhamdulillah, 24 Desember 2017 Allah mengizinkan saya (beserta utun dalem perut), suami dan kakak saya untuk bertamu ke rumahNya. 


Menjelang Magrib di Masjid Nabawi

Rindulah dengan Baitullah. Allah Maha Berkehendak siapapun yang ingin diundang ke rumahNya. Semoga Allah memampukan kita semua untuk menjadi tamuNya. Aamiin.


sumber : google

Sunday, September 24, 2017

Tiga Tahap Menyapih (Dari Menyusu Langsung sampai Botol Susu)

Ngga seperti biasanya, saya mempersiapkan penyapihan tanpa googling. Karena biasanya, sejak Arasy masih dalam kandungan, saya selalu cari info apapun dari google sambil tanya sana sini ke temen yang lebih berpengalaman. Saya memang pernah denger istilah Weaning With Love, tapi ngga bikin saya penasaran untuk nyari apa arti dan gimana cara bekerjanya.

Saya pernah diceritain kalo menyapih anak laki-laki itu sulit. Ada temen yang nyapih pas 3 tahun bahkan 3,5 tahun (padahal saya pun dulu kenyang banget ngeASI sampe 3,5 tahun kata ibu saya, hehehe..). Terus saya minta pendapat teman-teman di grup wasap, gimana cara mereka menyapih. Dan tips-tips dari mereka ini sungguhlah sangat membantu (thanks to my Huruhara). Intinya adalah, menyapih itu harus ada kesiapan dari ibu dan anaknya sendiri. Supaya si anak siap, kita harus rajin untuk memberi sugesti dari jauh hari, kalo nanti pada saatnya, si anak sudah ngga boleh menyusu lagi. Dan untuk mengubah kebiasaan menyusu, si anak dibiasakan untuk mulai minum susu pengganti, entah itu sufor atau UHT. Nah bagian terakhir ini, Arasy sudah terbiasa minum ASIP dicampur UHT menggunakan botol susu.

Saya meyakini kalo bayi itu cerdas, bisa diajak berdiskusi dan dapat mengerti apa yang kita omongin. Tapi ya harus pelan-pelan, diulang-ulang. Bahasa kerennya, sounding, ngasih sugesti. Dua bulan sebelum Arasy genap berusia dua tahun, saya selalu bilang gini pas dia lagi menyusu :

"Kang, nanti kalo ibu sama ayah beliin kue yang bagus buat Arasy, berarti Arasy itu udah dua tahun. Nanti Arasy nyenyennya malem aja. Kalo pagi, siang, sore, minumnya susu pake botol aja ya."

Arasy pun merespon kadang dengan gelengan disertai cengiran, kadang dengan anggukan sambil terus menyusu. Anehnya, setelah mulai dikasih sugesti itu, Arasy malah tambah rajin menyusu. Kalo lagi ngga ada kerjaan dikit, pasti minta menyusu.

04 Mei 2017, Arasy genap dua tahun. Hari terakhir menyusui Arasy pagi, siang, sore. Saya nikmati betul momen menyusui siang itu, walau sebetulnya masih ada satu bulan kedepan waktu untuk menyusui Arasy di malam hari.

Kebiasaan Arasy yang minum susu UHT selama saya tinggal bekerja sejak usia 1,5 tahun lumayan membantu proses penyapihan part 1. Yang menjadi tantangan itu sewaktu bangun tidur siang dan pulang ngantor di sore hari. Soalnya siang pas saya pulang istirahat ngantor dan pas pulang kerja, biasanya Arasy minta menyusu. Sebagai gantinya, saya menawarkan minum (siapa tahu dia haus), makan, nyemil, peluk atau gendong. Siapa tau dia cuma kangen atau lagi dateng manjanya aja.

Saya masih ingat senyum riang dan sumringahnya ketika malam datang. Saya tawari Arasy untuk tidur sambil menyusu. Dengan cepat dia menghampiri dan tersenyum lebar dengan mata berbinar-binar. Sebetulnya saya pun ngga sabar bertemu momen ini sepanjang hari itu. Ketika bisa memeluk sambil menghirup wangi rambut dan mengelus-elusnya. Kadang kami saling menatap dan sama-sama nyengir. Kadang saya tambahkan sugesti kalo menyusu malem begini hanya sebulan ini saja. Nanti sebulan kedepan, cuma boleh minum susu UHT di botol atau gelas. Kadang setelah kangen-kangenan itu dia kembali bersemangat untuk main lagi, kadang kami berdua langsung ketiduran. 

05 Juni 2017. Menyapih Part 2. 

Ini dia proses menyapih yang sebetulnya. Saya dan suami sudah bersepakat pada penyapihan ini, tugas suami yang menidurkan Arasy dengan minum susu pake botol atau digendong. Alhamdulillah semua berjalan lancar. Bahkan terlalu mulus bagi saya. Awalnya saya menikmati masa-masa kebebasan ini. Ngga perlu ikut ketiduran saat harus nidurin Arasy. Banyak waktu luang malam hari yang bisa saya gunakan untuk berselancar di dunia maya, kadang membereskan kerjaan rumah, nonton TV atau apapun. Tapi lama kelamaan, rindu juga saya menyusui Arasy. Kadang saya iseng menawarkan Arasy untuk menyusu, tapi dengan tegas dia tolak sambil menunjuk "BAYI". 

Trus saya balik tanya, "emang kalo Arasy apa?"

Dengan bangganya dia bilang, "LITA (balita-red)", sambil nunjuk lemari pakaian yang ditempel stiker Doraemon dan Nobita. Awalnya bingung, maksudnya apa. Ternyata dia gagal paham, kalo dia itu BALITA sedangkan stiker yang ada di lemari itu NOBITA. Karepmu,kang... (maaf melenceng).

Seminggu pertama, memang lancar lepas ASI, tapi minggu kedua, saya merasa Arasy mulai ketagihan minum susu pake botol. Mungkin sensasinya mirip dengan menyusu sama saya. Saya lihat tanda-tandanya, kalo dia mau tidur, satu botol susu (125 ml) itu ngga cukup. Dia pasti minta nambah, tapi dia ngga ngantuk. Trus kalo udah ngantuk, dia bakal minta susu lagi, baru tertidur pulas. Belom lagi kalo bangun malem pasti minta susu beberapa kali. Kalo terus dibiarkan, akan terbiasa menyusu pake botol dan nantinya akan ada proses penyapihan botol susu.

Akhirnya saya dan suami putuskan untuk segera menyapih dari botol susu. Caranya tetap dengan sugesti dan ngobrol. Kalo balita itu minumnya pake gelas atau sedotan. Kalo bayi mau minum susu UHT, minumnya pake botol.. Dan kami ngga maksa sama sekali, malahan rencananya kami baru mau menyapih botol setelah kami mudik Lebaran, kira-kira sebulan kemudian. Tanpa sadar, kami mulai meminta Arasy untuk minum susu UHT pake gelas atau langsung tubles di kotaknya pake sedotan. Alhamdulillah ngga lama, sebelum lebaran pun Arasy udah lepas sama sekali pake botol. Malah kami liatin botol-botol susu miliknya kami bawa mudik untuk dikasih ke sepupunya.

Perubahan pola tidur sangat terasa sekali setelah Arasy berhasil disapih. Biasanya dia ngajak masuk kamar sekitar jam 7 atau 8 malam hanya untuk enak-enakan menyusu ato ngedot. Kadang tertidur kadang main lagi. Setelah disapih, tidurnya jadi lebih larut, sekitar jam 9. Kadang saya biarkan dia sampai dia ngantuk dan minta tidur sendiri. Tapi kalo sudah terlalu malam, saya giring dia juga sih menuju kamar. Dia cuma nagih satu kotak susu UHT sebelum tidur.

Perbedaan lainnya, tidurnya lebih pulas. Kalo jaman masih menyusu, pasti kebangun 2-3 kali hanya untuk menyusu, atau syarat nempel doang. Setelah disapih, kalo ngga ada gangguan nyamuk dan badannya fit, bablas  tidurnya sampe pagi. Ayah dan (akhirnya) ibu bisa tidur dengan amat tenang (setelah dua tahun kebangun tiap malem, bukan begadang yak karena abis nempel ya saya tidur lagi, huehehe).

Jujur aja, dari semenjak mulai menyugestikan Arasy, malah saya yang deg-degan. Kok cepet banget sih udah harus nyapih lagi. Apalagi pas sehari sebelum nyapih, rasanya sedihhhh banget, kayak mau melepas kekasih LDR. Apalagi pas Arasy dengan tegas menolak ditawari ASI. Sampe saya bilang ke suami, "Kangen nenein Arasy, huhuhu... Gapapa gitu kalo nenenin lagi?" Rengek saya yang kangen luar biasa.

"Jangan dong, Arasy aja udah kuat lho ga nenen," tolak suami sambil menyemangati.

Ah kang... Kamu sudah dewasa sekali...

Tapi lucunya kalo dia lagi ngerasa sakit, sedih ato kesel, dia suka nangis sambil bilang, "mau neneeeennnnn..." Sambil mendekat ke dada saya dan berpura-pura mengusu. Sepuluh detik. Terus dia menyeka air matanya dan berhenti menangis. Ternyata kamu masih butuh dekapan ibu ya, kang...

I will always love you, kang...


Tuesday, March 14, 2017

KETIKA JODOH ITU DATANG...

Ketika dicari, dia tak kunjung datang. Ketika sudah lelah hati, seketika itu dia menjelang.

Itulah jodoh.

Ketika memilih utk single (cieee.. menolak disebut jomblo) daripada pacaran yg ngga tau kemana juntrungannya, telinga ini udah kebal bgt ditanya saat kumpul keluarga atau acara nikahan, "mana calonnya?", "Udah ada jodohnya belom?", "Kapan nyusul?". Tadinya sy jawab dgn senyum manis yg lama kelamaan jd senyum segaris. Makin lama makin nyeleneh jawaban sy. Pernah lho sy jawab, "udah ada (jodohnya)".

Dan uwa sy lgsg balik tanya lg, "wah siapa?"

Dgn santai sy jawab, "ngga tau, jodohnya udah ada tapi blm diketemuin,"

HEHEHEHE..

Tapi emg bener kan? Jodoh kita itu udah ditulis saat kita dalam kandungan? Cuma belum ketemu atau belum diketemukan hatinya? Ya kyk sy ini. Kuliah bareng selama 4 taunan. Pernah sekelompok dlm satu mata kuliah. Pernah jd kecengan tmn2 segeng. Pernah dlm satu tim medik wkt jd panitia Penerimaan Mahasiswa Baru. Pernah bareng jd penjaga perpustakaan. Tp kl memang belum saatnya hati kami bertemu, kita bisa apa?


Wkt masa galau itu, sy pyernah bikin hestek sendiri di twitter, #jodohnyaHani Yap, kyk org gila sih bikin status semisal, "hai #jodohnyaHani, nnti jgn bosen ya kl tiap hari dimasakin telor dadar, telor ceplok dan midok". Secara sy masi buta juga siapakah dan dimanakah gerangan si #jodohnyaHani itu? Entah dia tinggi atau pendek, hitam atau putih, gendut atau kurus, cerewet atau pendiam. Sama sekali ngga kebayang. Apalagi kl ngebayangin satu rumah dgn org baru. Dihhhh apa rasanya coba??!!

Sampai akhirnya, di ujung rasa pasrah, dlm doa dan sujud utk segera dipertemukan dgn si dia, Allah menjawab semua tanya dan doa lewat keajaiban dan kemudahan utk dipertemukan, baik itu hati dan raga. Krn ternyata, kami dipertemukan dgn cara yg ngga disangka-sangka.

Akhir Mei 2013, tiba-tiba bos sy di kantor Citarum menugaskan sy utk ikut beliau dlm acara workshop di Solo. Seminggu sblm berangkat, tiba-tiba sy teringat dgn teman kuliah sy, namanya Agung. Iya, seingat sy, dia tinggal di Solo. Kemudian sy minta kontaknya lewat sobat (yg akhirnya jadi mak comblang) sy (selamat!! Anda mendapatkan mesjid di surga!!). Dia yg menghubungi sy duluan (sumpah!!). Basa basi. Dan begitu saja. Biasa. Tp sy udah ngebooking dia utk anter sy beli oleh-oleh pas di Solo.

Saat hari H kepergian sy ke Solo, si dia ini intens sekali nanya jd berangkat apa engga, jd dianter cari oleh-oleh apa engga stlh selesai acara. Wkt itu, pas hari ulang tahun ibu sy, 29 Mei 2013, magrib itu akhirnya sy bertemu dgn dia, stlh 4 tahun ngga ketemu. Dia jemput sy di hotel, pake sepeda motor. Salaman. Dan rasanya aneh. Ngga ngerti.

Stlh cari oleh-oleh, dia ngajak sy makan malem, makan timlo. Kemudian (entah dia atau sy yg ngajak) qt makan wedang ronde, di Kawasan Ngarsopuro, duduk mengarah Keraton Mangkunegara. Sambil menikmati hangatnya wedang, kami ngobrol ngalor ngidul. Tentang pekerjaan. Tentang serunya liburan masing-masing, dan entah apalagi yg kami bicarakan wkt itu. Sampai akhirnya kami merasa sudah terlalu larut dan dia mengantarkan sy pulang ke hotel tempat sy menginap.

Sampai di hotel, rasa aneh itu semakin dalam menyelinap ke dlm hati, pikiran dan jiwa sy. Wkt itu sy sendirian di kamar (krn tmn sekamar sy masi jalan-jalan). Jd sy pasang mp3 lagu Kahitna yg kebanyakan melow. Biasanya sy lgsg galau dan lgsg menatap atap dgn mata kosong, tp wkt itu sama sekali engga!! Rasanya pgn nyanyi lagu melow itu dgn bahagia. Ah memang rasa yg aneh!!

Tibalah saat hari kepulangan sy ke Bandung. Paginya, dia dateng ke hotel, dgn alasan mau anter produk herbal jualannya, sbg oleh-oleh buat kakak sy yg penderita diabetes. Stlh ketemu dan ngasiin oleh-oleh itu, dia menawarkan, "pulangnya mau sy anter ke bandara?"

"Emmm.. Boleh," jawab sy dgn cepat tanpa pikir panjang, tanpa pikir ada bus yg ternyata ngangkut rombongan peserta workshop ke bandara. Hehehehe...

Dan sampai di bandara, masi ada wkt stgh jam sblm sy hrs check in. Jd masi ada kesempatan utk kami ngobrol. Sy jg sempat membelikan dia air mineral (yg mana botolnya sy temukan masi utuh di kosannya, pas kami nginep di Solo wkt kami br nikah. Cieeee... Yg naksir duluan sampe segitunyaaaa). Dan saat sy take off, sy memandang daratan Solo dr ketinggian pesawat, sambil berdoa, "Solo, jaga dia ya. Kl memang jodoh, tolong pertemukan kami kembali, ya Allah." Dan alhamdulillah kami dipertemukan kembali. Krn kami masi berkomunikasi via whatsapp.

Bulan Agustus, dia main ke rumah sambil kenalan sama orang tua sy.

Bulan Oktober, sy yg diajak main ke rumahnya di Indramayu sambil dikenalkan ke orang tuanya.

Main ke Pantai Tirtamaya sebelum pulang ke Lembang

1 Desember 2013, dia dan keluarganya melamar sy.


16 Maret 2014, kami menikah.


Sungguh perjalanan cinta yg luar biasa. Alhamdulillah Allah menjaga cinta kami dlm jalan kesucian, tanpa pacaran, dan perjalanan menuju pelaminan yg luar biasa alhamdulillah semuanya dimudahkan.

Jd nanti kl Arasy dan adik-adiknya pengen pacaran, kami bs bilang, "dulu ibu sama ayah jg ngga pacaran. Ayah lgsg ngelamar ibu, trus nikah." Hehehehe...

Selamat 3 tahun pernikahan. Semoga tahun-tahun di depan lebih baik lg, selalu dlm lindungan dan bimbinganNya, sakinah mawadah, warahmah, aamiin..


Sunday, June 26, 2016

Mencoba kesempatan kedua

November 2014
Saya bikin sebuah kesepakatan sama kakak saya, Indri Swatini, yg mana salah satu poinnya adalah sy harus join Jafra. Tanpa banyak pengetahuan, demi memuluskan salah satu niat sy yg satu lg, sy mengiyakan. Tapi tiap diwasap sama mba Indri utk "ayo jualan", "ayo rekrut downline", "ayo belanja biar dpt WTJ" sy bales dgn "hare-hare" (males-malesan in Sundanese).

Memang ga niat ikut kok.
Udah nawarin tapi ngga pada beli.
Udah bujuk rayu ttp ngga pada tertarik join.
Lah mau gimana lagi.

Begitulah kira-kira jawaban sy. Tp mba Indri itu emg gada bosennya ngewasap. Sampai akhirnya kesel juga nih diwasap mulu.

"Pokonya untuk skrg ini, ni (panggilan diri sendiri di keluarga) ngga akan jalanin Jafra. Mungkin nnti ni ikut kl anak-anak ni udah SMP."

Mengingat wkt itu sy lagi hamil besar, baru pindahan dari Bandung ke Semarang, lagi bener-bener adaptasi jd IRT yg sekaligus bekerja, jadi rasanya utk menawarkan dan serius di Jafra ini nampak ngga ada waktu. Rasanya 24 jam sehari aja masih kurang. Nah ini apalagi kl nanti yg di perut ini brojol, malah tambah sibuk. Oia, ini bukan alasan dibuat-buat lho ya, sy skrg di rumah cm bertiga suami n anak. No ART. No poco'an (itu lho, ART harian in Javanese).

Berbulan-bulan kemudian, saya menemukan foto mba Indri n temennya, teh Eva Rahayu di fb sy. Katanya mereka lg ngurus admin buat ke Italia September 2016.



Dalam hati sy terkesima dan lgsg teringat pada Oktober 2014, wkt itu sy minta anter mba Indri utk nemenin ke nikahan temen. Tp mba Indri jg minta anter buat ke rumah teh Eva, buat nganterin starter kit Jafra. Wkt itu sy heran sama mba Indri, jauh-jauh dr sebuah desa di Lbg turun gunung ke pesisir Kiaracondong cm buat nganterin itu. Bukan cuma jauh, tp macet. Grrrrr... Dan ternyata teh Eva itu "diceburin" mba Indri buat ikut Jafra. Blank sama sekali. Di jalan pulang sy tanya, emg udah dpt berapa dr Jafra, belom dpt apa-apa. Palingan keuntungan jualan lgsg aja 30%.

Bulan berikutnya, mba Indri dpt bonus 200ribuan. Lah emg itu sebanding sama nganter-nganterin barang sambil jelas-jelasin Jafra ke orang-orang? Ngga deh.

Bulan berikutnya. Bulan berikutnya. Liat dr sosmed, ada update fotonya sambil pegang papan bonus, 4 juta, 8 juta, 12 juta, 30 juta dan akhirnya bs ke Italia. Beneran itu teh? Dalam waktu kurang dari 2 tahun. Kok bisa? Perasaan sy sama mba Indri tuh setipe deh, sama-sama pendiem, sama-sama ngga bisa jualan.

Setelah berpikir dan minta petunjukNya, sy memantapkan utk aktif lagi di Jafra, tp dengan backingan dari suami. Hihihi... Supaya waktu sy di rumah, terlebih dengan anak, bs tetap utuh. Biar yg online malem-malem suami aja. Eits, membujuk suami ini juga ngga gampang, butuh proposal kesyariahan dr MLM Jafra ini. Supaya barokah ya bebeb... Mengingat motivasi terbesar sy utk balik lg ke Jafra ini adalah pengen beli rumah tanpa riba. Aamiin.. Aamiin.. Doakan yaaa..

Sy ngga tahu rezeki kami sekeluarga ada di sini atau ngga, tp yg kami yakini, setiap usaha akan selalu dinilai oleh Allah..

Buat yg tertarik menggunakan kosmetik berbahan alami dan bersertifikat BPOM, atau yg pengen tau lebih lanjut ttg bisnis Jafra, boleh hubungi sy ya. Mari kita berkembang bersama-sama.

Wednesday, May 4, 2016

Sugeng Rawuh, Kasep... Kelahiran anak panda (peranakan sunda) di tanah Jawa

Periksa minggu ke-39.
"Kepalanya masih belum masuk pinggul. Banyakin sujud, ya, Bu.. Tapi beratnya udah layak lahir, 2,55 kg. Kita tunggu sampai minggu ke-40. Kalau masih belum mules-mules di minggu ke-41, terpaksa sy induksi ya." Begitu kira-kira ringkasan penjelasan dari dr. Putri Sekar Wiyati, SPOG. Alhamdulillah bertemu dengan dokter kandungan yang sangat santai dan bs menenangkan pasiennya. Sampai minggu ke-39, sy masih belum merasakan konstraksi palsu, masih belum memutuskan akan lahiran dimana walau perbekalan mucil sudah sy siapkan dlm satu koper.

Waktu itu, sy sudah mantap ingin mucil dilahirkan oleh dr. Putri. Tp dr. Putri itu hanya praktek di RSUP dr. Kariadi, RSIA Hermina n RSB Bunda. Yg mana dua RS terakhir itu tidak menerima BPJS. Sedangkan di RSUP dr. Kariadi, RS tingkat Provinsi Jateng, menerima BPJS namun hanya menerima rujukan akhir atau rujukan dlm keadaan darurat. Setelah berdoa minta diberikan jalan terbaik dan dicukupkan rezeki kami utk lahiran nnti, akhirnya sy dan suami memantapkan diri utk lahiran di RSUP dr. Kariadi. Itu pun stlh periksa di minggu-39 kita baru liat-liat kamar dan kamar bersalinnya dan lgsg merasa nyaman. Apalagi ternyata pelayanannya sesuai dgn yg sy mau, rawat gabung dan pro ASI. Mudah-mudahan kartu BPJS ini bisa dipake. Kl ngga bisa dipake, yaaaa.. Pokoknya mudah-mudahan dicukupkan untuk membayar biaya lahiran. Aamiin...

Senin, 04 Mei 2015. 39w4d. 05.00
Sy terbangun krn dibangunkan suami. Perlu waktu beberapa detik untuk mengangkat perut buncit ini ke posisi duduk. "Duh.. Kok malah pipis sedikit begini sih," ujar sy dalam hati. Maklum lah semenjak hamil, pipis jd kian tak tertahan. Jd sy anggap ini hal biasa. Lalu sy seret kaki sy turun dr ranjang. Lho kok pipisnya semakin banyak dan ngga bisa sy tahan. Malu. Kok udah gede masih pipis di celana. Sy stgh berlari menuju kamar mandi. Celana tidur sy sudah setengah basah. Dan ternyata ada bercak coklat di celana dalam sy. Apa sy pecah ketuban? Untuk memastikannya, sy teriak memanggil ibu sy supaya melihat lgsg ke kamar mandi. Dan ternyata benar, sy pecah ketuban.

Subuh itu, sontak seisi rumah jd sibuk ngga karuan. Sejak masuk minggu ke-37, ibu sy selalu mengingatkan seisi rumah, "kalau mau lahiran begini, harus pada mandi pagi ya. Jd kl kontraksi bs lgsg berangkat." Blas ya gagal semua rencana itu. Kontraksinya, eh salah.. Pecah ketubannya subuh!! Jd semua sibuk pd posisi masing-masing. Siapin mobil, masukin koper ke mobil, bawa perbekalan seadanya. Sy sih masih santai duduk ngeliatin orang-orang hilir mudik. Krn katanya sy ngga boleh bnyk bergerak, tkt air ketubannya bnyk keluar. Dan qt pun berangkat jam 05.30 dalam keadaan belum pd mandi, hihihi...

Sesampainya di RS, sy langsung masuk ke UGD didorong pk kursi roda. Di dlm ruangan, ada 1 dokter umum jaga dan 3 mahasiswi KOAS. Sy lgsg dibaringkan dan ditanya kronologisnya sambil diperiksa tekanan darah dan denyut jantung bayi oleh para mahasiswi KOAS itu. Hampir 5 menit, mahasiswi KOAS yg ngecek denyut jantung janin belom jg menemukan posisi si janin. Dan akhirnya tugasnya diambil alih temennya dan si temennya itu lgsg berhasil ngitung denyut jantung janin. Fyuhhhhhh.. "Bayinya sungsang ya, Bu?" tanyanya. "Oh.. Engga.. Kontrol terakhir memang belum masuk panggul." Lalu si dokter jaga ikut meriksa posisi janin. Dan bener, mucil masih belum mau masuk panggul. FYI, dokter jaganya cowo. Sy lgsg berdoa, mudah-mudahan ngga periksa dalem sama si dokter ini.

Setelah satu jam di UGD, akhirnya suami sy boleh masuk ruang UGD. Spontan, pertanyaan pertama sy adalah, "bisa ngga pk BPJS?" krn kan ini dlm keadaan darurat. Tp suami sy belum dpt jawaban. Setelah dipanggil lg oleh pihak RS, suami balik lg ke ruang UGD dan mengabarkan kartu BPJS sy bisa dipake. Alhamdulillah.. Sekitar jam 08.00, sy siap-siap untuk dipindahkan dr ruang UGD menuju ruang bersalin.

"Bebeb suami, 24 jam dari sekarang, bebeb istri mo bener atau salah, iyain aja ya," pesen sy ke suami wkt masuk ruang bersalin. Maksudnya sih biar tenang, hehehe.. Kapan lagi coba?!!

Suasana kamarnya tenang bgt, krn 1 kamar cm buat 1 pasien. Sy masih bs nntn TV. Inget bgt wkt itu sy nntn Larva. Trus sy masih bs makan roti ayam, snack pasar, minum sari kacang ijo. Ngga lama suster masuk dan ngecek keadaan sy. Ternyata belum ada bukaan. Tp sy hrs tiduran terus untuk menjaga agar air ketuban ngga banyak yg keluar. Trus sy diminta untuk mengingat kapan saja sy mengalami kontraksi. Dlm keadaan sudah pecah ketuban itu, sy masih bingung loh rasanya kontraksi. Kata dokter, "pokoknya kl semua bagian perut keras, itu berarti kontraksi". Dr. Putri jg ngasih petunjuk kl sampai jam 11 siang (6 jam setelah pecah ketuban) belum bukaan, terpaksa saya hrs diinduksi. Saya mah ikut kata dokter ajaaahh...

Teng jam 11, suster masuk kamar dan ngecek pembukaan sy. Ternyata masih bukaan 1 kecil, yg mana buat ibu yg mau melahirkan anak pertama, itu artinya belum bukaan. Jadilah suster siapin alat induksi lewat infusan. "Sy kasih dosis induksi secara bertahap ya," kata suster. Saya tetap diminta utk mengingat waktu-waktu kontraksi sy. Akhirnya sy merasakan mulas-mulas dgn jeda waktu 20 menit sekali. Tp saya masih bs nntn TV dan ngemil! Saya jg sempet minta maaf sama ibu sy dan minta didoakan supaya proses persalinan dimudahkan. Krn konon katanya doa seorang ibu itu manjur!

Dijampe-jampe dulu sama neneknya

Sekitar satu jam sekali, suster mengecek keadaan sy dan sedikit-sedikit menaikan dosis induksi. Sy selalu laporan interval kontraksi yg sy rasakan. Suster yg ngecek keadaan sy bingung, "ibu itu tahan sakit ya?" Lahhh.. Sy ngangkat alis dan ikutan bingung. Harusnya gimana emang? Yang sy rasain ya semacem sakit perut haid aja, intervalnya pun masih 20-10menitan.

Jam 2 siang, dosis induksi sudah mencapai dosis tertinggi. Dan sy mulai merasakan sakit perut haid yg berlipat-lipat. Paha mulai lemas. Tulang punggung rasanya mulai patah-patah. Saya mulai berteriak sambil berdzikir. ASTAGFIRULLAH. ALLAHUAKBAR. Jam 3 siang, suster mengecek pembukaan dan alhamdulillah sudah bukaan 4. Saat-saat inilah sy mulai merasakan, OH INI TOH YANG NAMANYA KONTRAKSI. Sy sudah ngga bisa menghitung jarak waktu kontraksi. Ditambah sensasi ingin BAB yg tak tertahankan. TAPI NGGA BOLEH NGEDEN. Sy berkali-kali minta suster untuk menyediakan pispot krn ingin BAB. Tapi yg namanya sensasi ya cm sensasi ya, tetep aja ngga ada BAB yg keluar (oppsss.. Maaf vulgar).

Disaat itulah sy ingin menyerah. Buku hypnobirthing yg sy baca selama hamil ambyar ilang semua. "SAYA PENGEN NGEDEN SUSSSSS..." Teriak sy berharap diizinkan utk mengejan. "Percuma, Bu, kl ibu mengejan sekarang, jalan lahirnya belum sempurna. Nanti malah robeknya semakin besar. Tarik nafas aja, Bu. Atur nafas," bimbing suster baik hati yg sampe kapan pun ngga akan pernah sy lupa. Kewarasan saya kembali. Sy mulai mengingat teori-teori hypnobirthing. Rasakan bahwa setiap sensasi kontraksi itu adalah usaha bayi untuk mencari jalan lahir. Semakin terasa berarti semakin dekat waktu kita untuk bertemu. Ini adalah kerjasama pertama sy dan mucil. Jadi setiap sy merasakan kontraksi, sy mulai mengatur nafas. Posisi sy miring kiri sambil berpegangan pada tangan ibu sy. Sedangkan suami mengelus-elus pinggang belakang sambil menyuapi madu wkt kontraksi sudah mulai hilang. Madu itu berfungsi sebagai sumber energi. Biar kuat mengejannya nanti.

Jam 6 sore, suster ngecek pembukaan sy. Dan ternyata sudah lengkap. Suster lgsg mengabari dr. Putri dan mengabari sy juga kl dr. Putri sedang menuju RS. Suster lgsg mempersiapkan alat-alat persalinan. Sy tetap mengatur nafas sambil memperbanyak doa, "hasbunallah Wa ni'mal wakil.. Cukup Allah sajalah penolongku.." Sesekali mengelus perut sambil berbicara dalam hati ke mucil, "tolong bantu ibu ya, nnti waktu ibu mengejan, kamu ikut bantu utk keluar.." Jam 18.20 dr. Putri tiba di ruang bersalin dan lgsg duduk di hadapan sy. Sambil memasang sarung tangan karet. Hidung sy dipasangi selang utk bernapas. Suami sy sudah standby di samping kiri. Tiba-tiba ibu sy yg tadinya keluar ruang bersalin utk solat magrib, masuk ruang bersalin dan nanya ke dr. Putri, "dok, saya boleh ikut di dalem (ruangan)?".

"Boleh, Bu.." Jawab dr. Putri singkat.

Wihhhh.. Alhamdulillah ngga harus milih ditemenin siapa lahirannya. Dua org terpenting dlm hidup sy boleh nemenin momen istimewa ini. Suami berdiri di samping kiri, ibu di samping kanan.

Kaki sy mulai diposisikan pada tempatnya (ngga bisa jelasin detailnya, Hehehe). dr. Putri memberi instruksi, "nanti dorong jari saya ya" sambil menaruh jarinya pada jalan lahir. "Kalau kontraksi, ibu siap-siap mengejan sambil dorong jari saya"

Sy mengangguk tanpa bicara.

Beberapa saat kemudian, kontraksi datang dan sy lgsg lapor.

"Ya. Ayo dorong..." pandu dr. Putri.

Dengan sisa-sisa teori mengejan yg sy ingat selama ikut senam hamil, sy mulai mempraktikannya. Mata melek. Mulut mingkem. Pantat tetep nempel kasur. Saya mengejan sekuat tenaga.

"Iya iya, pinter. Kepalanya udah kepegang, Bu" dr. Putri memberi semangat. "Iya istirahat dulu. Ayo minum dulu." Rupanya pengedenan pertama sy belum berhasil. Yaks.. Kontraksi selanjutnya harus lebih kuat lg ngejannya.

Kontraksi datang.

Sy ngejan sekuat tenaga. Cukup panjang. Dan alhamdulillah, akhirnya mucil terlahir ke dunia dengan selamat (18.37). Ibu sy yg lihat lgsg proses keluarnya mucil ngga berenti-berenti mengucap "Allahu Akbar." Walau udah tiga kali melahirkan, baru kali ini ibu lihat bayi keluar dari perut, perut anaknya sendiri lagi. Cucu laki-laki pertamanya.

Mucil langsung dibersihkan dan diperiksa oleh DSA. Kemudian ditaruh di dada sy. Rasa haru, bahagia, campur aduk. Liat mucil ada dalam pelukan itu kyk mimpi. Ini anak saya? Anak yg selalu sy bawa kemana-mana selama 9 bulan ini? Anak ini yg suka nendang-nendang dalam perut yg pengen banget sy cium tp sy cm bisa ngelus-ngelus perut, dan skrg sy udah bs ngelus-ngelus sambil nyium. Ya Allah, alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Hanya bs berkata-kata itu dlm hati.

Si kasep pencuri hati ibu 😘

Sambil IMD dan menyemangati si mucil yg anteng di atas dada, ternyata dr. Putri masih bersusah payah membersihkan rahim saya.

"Berapa jahitan, dok?"

"Banyak, sy obras kanan kiri yah"

Awwwww.. Serah dokter deh. Sakit-sakit melahirkan tiba-tiba saja hilang begitu ada si bayi kecil ini. Walau berat badannya termasuk di bawah standar lahir (BB : 2,45 kg P : 49 cm), alhamdulillah mucil ngga sampai masuk inkubator.

Setelah beres IMD (walau akhirnya ngga berhasil juga sih menggapai puting ibunya), mucil lgsg ditaruh lg di box bayi, ditimbang dan diukur panjangnya. Saya yg masih pgn meluk cuma bs liatin sambil tiduran. Ya Allah.. Kasep pisan anak ini.. (Yaiyalah da anak sorangan)..

Si kasep ini kami beri nama Arasy Athallah Sayagha. Pemimpin kaum yg sangat cerdas dan dikaruniai Allah, keSAYAngan AGung dan HAni.

First family picture

Tim hore yg langsung didatangkan dari tanah Priangan



Tuesday, September 8, 2015

My 39 beautiful weeks...



Sudah lama ingin menulis tentang rangkuman kehamilan saya, tapi saya belum menyempatkan diri untuk menulis. Sampai akhirnya ketika tadi saya sedang merapikan foto-foto di laptop saya, saya menemukan beberapa foto kehamilan saya, dari foto USG, perut yang mulai membuncit sampai kaki yang membengkak. Rasanya saya ingin bercerita.

MEMILIH DOKTER KANDUNGAN
Karena permintaan suami dan untuk kenyamanan saya, kami memutuskan untuk mencari dokter kandungan wanita. Ternyata memilih dokter kandungan wanita itu susah susah gampang ya. Pengen yang bagus, yang enak diajak ngobrol, USGnya agak lamaan, ngga buru-buru kalo ngejelasin, TAPI PENGEN PEREMPUAN, hihihi.. Jadilah kami gonta ganti dokter kandungan sampai lima kali (karena saya pindah kota juga sih makanya sampe lima kali). Alhamdulillah kami berjodoh dengan dr. Putri Sekar Wiyati, SpOG. Perjalanan mencari dokter kandungan ini mau saya ceritain nanti ya di postingan berikutnya.

TIGA KALI TRIMESTER
Saya mengalami trimester pertama yang lumayan berat. Sering mual, muntah, badan berasa melayang-layang dan sering sendawa. Lidah yang menjadi asam dan pahit menyebabkan setiap menelan air liur merupakan sebuah perjuangan, karena harus diakhiri dengan mual. Telat makan dan telat ngemil, mual. Katanya itu pengaruh hormon. Disarankan makan permen mint, permen jahe atau permen asem. Tapi ngga ngaruh, mulut tetep berasa pahit. Walaupun sering mual dan muntah, saya memaksakan diri untuk makan. Saya juga semakin sering pipis. Masuk ke trimester dua, badan udah mulai enakan, mual mulai menghilang, perut mulai membuncit, strecmark mulai timbul, pipis semakin sering. Dan yang paling menyenangkan adalah, saya mulai bisa merasakan gerakan janin dalem perut. Awalnya berupa kedutan dan hanya saya yang bisa merasakan. Lama-lama gerakannya mulai teraba dari luar. Suami baru bisa merasakan gerakan janin dalam perut di kehamilan 5 bulan. Saya suka iri sama suami yg bisa cium mucil dalam perut saya. Saya juga pengen cium mucil, hehehe.. Trimester ketiga, badan semakin berat tapi kenaikan BB mucil kurang signifikan. Saya disuru makan alpukat dan ice cream. Kaki membengkak, tangan kesemutan, tidur udah serba salah ngga bisa ngerengkol, pipis jadi sejam sekali. Tapi alhamdulilllah bebas sakit punggung.

ASAL USUL MUCIL
Kayaknya udah jadi kebiasaan ya kalo seorang bumil punya panggilan khusus buat janin dalam perutnya. Saya pun ngga mau ketinggalan tapi ngga mau namanya sama dgn panggilan bumil-bumil lainnya. Utun, debay, baby-namaibunya, atau baby-inisialrencananamababy. Semua ngga direncanakan atau dipikirkan dengan serius kok. Semua ngalir begitu saja. Kebetulan, waktu udah tau saya hamil, suami suka manggil janin kami dengan panggilan “mujahid”. Karena menurutnya, janin kami itu adalah pejuang. Saat sel telur yang hanya satu itu diperebutkan oleh jutaan sperma, ternyata dialah pemenangnya. Dan harapan kami semoga nantinya dia bisa menjadi pejuang di jalan Allah, aamiin.. Tapi saya masi berasa asing dan aneh setiap suami manggil begitu. Berat banget ya panggilannya buat makhluk yang panjangnya baru beberapa mili meter itu. Akhirnya saya menambahkan kata “kecil” di belakang nama itu, sehingga terciptalah MUCIL, MUjahid keCIL. Dan tau kah pemirsaaaaa, temen-temen kantor saya di Citarum masi gagal move on dari nama Mucil itu. Mereka masih manggil Mucil sampe sekarang Arasy udah umur 4 bulan, hihihi.. Terserah deh uwa-uwa dan tante-tante sekalian..

(di)KUAT(kan) MENGHADAPI LDR
Katanya bumil itu harus hepi. Tapi dalam perjuangan melewati trimester pertama tanpa suami itu berat juga ternyata. Waktu mual, ngga ada yang mijitin. Berangkat ngantor kadang harus jalan menuju tempat angkot dengan tas berisi laptop. Dilanjut naik ojeg yang kadang sudah diingatkan kalo saya hamil, mereka tetep ngebut. Pas perjalanan pulang ke Lembang seminggu sekali, kadang saya berenti di tengah jalan untuk menepi karena rasa mual, takutnya saya muntah di angkot. Belum lagi, urusan kepindahan kerja saya yang terkatung-katung, sangat sangat menyedot pikiran dan emosi. Sedih, tapi alhamdulillah selalu dikuatkan oleh Allah. Alhamdulillah dipasangkan dengan suami yang selalu berpikiran positif. Jadi setiap kali saya misuh-misuh tentang kepindahan saya, suami langsung mengingatkan untuk sabar. Setiap dua minggu sekali, suami saya pulang ke Bandung, dan saya dimanjakaaaaaan sekali. Setiap mual, perut saya dielus-elus. Walaupun cuma bisa dua minggu sekali, tapi bisa buat penyemangat dua minggu kedepan. Dan alhamdulillahnya lagi, ibu bos saya yang baik, suka ngajak saya pulang bareng (dibaca : nganterin pulang). Jadi aman dari goncangan ojeg. Di usia kehamilan menginjak lima bulan, alhamdulillah surat pindah kerja saya turun. Akhirnya bisa berkumpul dengan suami. Hikmahnya, dibalik sebuah kesulitan, pasti ada kemudahan.

DAFTAR PENGECUALIAN TIAP BULAN
Dikarenakan kami masih tersugesti dengan anjuran dari dr. Setyorini (dokter pertama yang memeriksa saya), no ayam, no pengawet, no pewarna, no msg, tapi bumil masi pengen makan enak, akhirnya saya bikin daftar makanan yang harusnya ngga boleh saya makan tapi diperbolehkan sekali setiap bulannya, diantaranya mie instan dan junk food. Suami setuju dan saya meminta suami untuk ikut puasa makan makanan enak itu. Hehehe... Masa emaknya aja yang berkorban, bapake juga harus berpartisipasi dong, ini kan anak berdua. Tapi ngga jarang kok saya memelas supaya diperbolehkan makan makanan itu sampai dua kali dalam sebulan. Daripada bumil manyunnnn

mucilnya lagi pengen mamam mekdi


MENCARI NAMA
Nama adalah doa. Jadi, kami pengen nama yang sesuai dengan harapan dan doa kami. Kalo suami sih pengen si Mucil ini jadi seorang pemimpin. Kalo saya sih ngikut aja, tapi masih punya keinginan kalo nama belakangnya itu sama untuk semua anak-anak kami nantinya. Kebetulan suami punya nama belakang keluarga dari bapak tapi ngga dicantumin dalam akte lahir. Tadinya saya kira, Mucil kami akan diberi nama belakang itu, tapi suami ngga setuju. Lalu saya puter otak dengan cari nama singkatan dari nama kami berdua, Agung dan Hani. Dari hasil ngelamun dan oret-oret, muncullah empat nama yang paling memungkinkan, Agha (Agung dan Hani), Putagha (putra/putri Agung dan Hani), Nayagha (anak kesayangan Agung dan Hani) dan Sayagha (kesayangan Agung dan Hani). Suami tertarik dengan nama Agha atau Putagha, sedangkan saya tertarik dengan nama Sayagha. Penawaran dari saya, izinkan nama belakang Mucil (beserta adik-adiknya nanti) adalah Sayagha, dan suami saya bebas memberi nama depan. DEAL!! Suami mulai mencari nama depan itu beberapa minggu sebelum melahirkan. Itu pun setelah saya desak terus menerus buat baca buku kumpulan nama bayi. Akhirnya beberapa kandidat nama sudah di tangan tapi baru diputuskan setelah Mucil lahir. Untuk nama tengah, didapet begitu saja waktu kami mau membeli buku kumpulan nama bayi. Saat random kami membuka lembaran salah satu buku, mata kami tertuju pada satu nama, Athallah, karunia Allah. Kami langsung jatuh cinta dan mencatatnya di handphone. Arasy Athallah Sayagha – Pemimpin kaum yang dikaruniai Allah, kesayangan Agung dan Hani. Aamiin..

SIAP MENGHADAPI PERSALINAN
* Hypnobirthing
Kata ‘hypnobirthing’ kami kenal dari photographer pernikahan kami yang menceritakan manfaat hypnobirthing pada kelahiran anak-anaknya. Jadi sebelum saya hamil pun suami sudah membelikan saya buku Hypnobirthing karya bu Lanny Kuswandi. Hypnobirthing ini bukan cuma bermanfaat saat proses melahirkan, tapi selama masa kehamilan. Bagaimana kita menghadapi mual, stres dan berkomunilkasi dengan bayi kita. Alhamdulillah sangat membantu. Apalagi pas trimester awal. Relaksasi dengan mengatur pernafasan, menenangkan pikiran dan berpikiran positif. Tapi tetep kalo udah ngga kuat, ada yang harus mengingatkan. Support suami juga sangat penting walo hanya lewat sambungan telepon. Mendekati persalinan, saya latihan pernafasan tiap malem, supaya pas lahiran saya bisa mengatur nafas lebih panjang saat kontraksi. Pikiran positif ditanamkan supaya nanti saat berjuang kita bisa menerima bahwa kontraksi ini adalah proses alamiah si bayi mau keluar. Jadi ikuti alurnya, jangan dilawan. Alhamdulillah saya melewati persalinan dengan normal, nikmat dan cepat prosesnya. Ngga bikin trauma.

* Parenting Class
Atas informasi dari seorang teman kantor, kami coba-coba mengikuti parenting class di RSB Bunda. Untuk orang tua baru seperti kami, mengikuti kelas ini sangat bermanfaat. Jadwalnya bisa diliat disini.

* Senam Hamil
Saya mulai melakukan senam hamil di usia kandungan 32 minggu dan masih di RSB Bunda. Di leafletnya tulisannya seman hamil pilates. Jadi lebih mengutamakan pengaturan pernafasan. Senam hamil ini berfungsi untuk relaksasi selama kehamilan (mengurangi pegal punggung, sesak nafas, kaki yang membengkak) dan mempersiapkan persalinan (supaya tulang punggung lebih lentur saat pembukaan, dll). Sebelum senam, instruktur ngasi gambaran proses persalinan dan tips menghadapi persalinan. Di akhir senam, diajarin juga cara dan posisi mengejan yang benar. Terus kita diperdengarkan denyut jantung janin kita. Mendekati akhir kehamilan, saya semakin rutin melakukan senam hamil di rumah, sendiri dengan gerakan seingetnya. Heheheh...

* Belanjaaaaaaaa
Nah ini hal yang menyenangkan namun juga mendebarkan. Menyenangkan karena diperbolehkan belanja oleh sang suami tapi mendebarkan karena perintilan-perintilan kecil itu kalo dijumlahkan ya buanyak juga akhirnya. Sebelum belanja, saya survey dulu keperluan apa yang dibutuhkan untuk bayi baru lahir, lewat internet, tanya ke beberapa teman dan minta daftarnya ke toko perlengkapan bayi. Jadi semuanya masih under control.

MENABUNG
Semenjak tau hamil, kami udah mempersiapkan dana ini itu dengan menabung tiap bulannya. Tujuannya supaya ngga terlalu kaget ya. Karena bukan cuma belanja lho keperluan mo punya anak itu. Di minggu ke-32, pemeriksaan kehamilan jadi dua minggu sekali, di minggu ke-36, pemeriksaan kehamilan meningkat jadi seminggu sekali. Lalu biaya melahirkan, mau di RS atau bidan. Dicover asuransi engga? Lalu biaya aqiqah, yang bukan cuma satu atau dua kambing tapi ngadain acaranya juga butuh biaya. Eungap kalo ngga dicicil mah (buat kami pribadi). Tapi intinya memang harus dipersiapkan. Rezeki memang sudah ada yang mengatur, tapi ikhtiar kami juga untuk mengumpulkannya. Urusan tiba-tiba ada yang ngasih sih ya masukin tabungan lagi aja buat jajan mucil (emaknya sih yang bahagia karena membelanjakannya).


salam perut buncit dari Semarang
 

Friday, July 24, 2015

Operasi Perdana



Pertama-tama saya minta maaf kalau tulisan saya ini terlalu vulgar. Tapi niat saya menulis ini murni untuk berbagi pengalaman saya. Siapa tahu ada yang pernah atau sedang mengalami kebingungan seperti saya setahun yang lalu.

Pada bulan April 2014, saya mengalami keanehan pada saat saya sedang mandi. Ketika saya meraba (maaf) payudara (PD) sebelah kiri saya, saya merasakan ada kejanggalan. Ada bagian dekat areola yang menurut saya agak keras. Saya meraba PD saya yang sebelah kanan, aman, ngga ada bagian yang lebih keras. Memang sudah menjadi kebiasaan saya waktu mandi untuk memeriksa keadaan PD saya, walopun mungkin cara saya ngga sesuai sama teknik SADARI (perikSA payuDAra sendiRI). Keanehan ini saya sampaikan pada suami. Saya juga mulai searching di internet, mencocokan tanda-tanda yang saya alami. Suami saya menyarankan untuk mengkonsultasikan dulu pada ibu dan kakak saya. Mungkin mereka lebih memahami permasalahan saya. Namun jawaban kurang memuaskan saya terima dari ibu. Katanya bagian yang keras itu mungkin karena perubahan hormon setelah saya menikah. Saya bertanya pada teman-teman saya yang sudah menikah, hampir semua menjawab tidak mengalami keadaan yang saya alami. Saya makin parno, tapi juga ngga makin berani buat konsultasi ke dokter. 

Setiap saya googling mengenai benjolan di payudara, di akhir artikel selalu menuliskan, “untuk memastikan benjolan tersebut, konsultasikanlah ke dokter”. Keberanian saya mulai muncul tiga bulan kemudian. Iya, saya harus periksa ke dokter. Tapi dokter siapa yang bagus? Tepatnya, dokter wanita mana yang bagus. Setelah tanya sana sini sama temen, sodara dan mbah google, saya tertarik dengan dr. D. Francisca Badudu, Sp.B(K) Onk. Selain sebagai dokter spesialis onkologi (spesialis tumor-tumoran), beliau juga adalah seorang dosen UNPAD. Beliau buka praktik di RS Hasan Sadikin (RSHS), RS Boromeus, RS Santosa dan RS. Advent. Saya memutuskan periksa di RSHS, karena jadwalnya paling pagi diantara RS lainnya. Saya minta jadwal beliau langsung melalui email. Per Junil 2014, ini jadwal praktiknya ya. Kalo udah ngga update, silakan berkirim email (fbadudu@yahoo.com), beliau ngga sungkan membalas lho..

RS Boromeus : Senin pukul 17.00 dan Rabu pukul 15.00
RS Hasan Sadikin : Selasa dan Kamis pukul 11.00
RS Santosa : Selasa dan Kamis pukul 17.00
RS Advent : Selasa - Kamis pukul 14.00

dr. Francisca praktik di poli Anggrek RSHS. Pemeriksaan pertama dengan beliau lumayan singkat. Beliau memeriksa PD kanan dan kiri saya kemudian beliau mengatakan bahwa semua benjolan itu tumor, dan tumor itu ada yang jinak dan ganas dan harus dioperasi, karena tumor ngga bisa diobati. Beliau menyarankan saya untuk USG mammae dan bertemu beliau lagi untuk konsultasi hasil USG itu dua hari kemudian. Saya langsung galau. Hahhh.. saya punya tumor dan harus dioperasi?

Pertemuan kedua, saya agak kzl nunggu dr. Francisca yang ngga dateng-dateng. Harusnya dateng jam 11.00, ini baru dateng jam 13.30. Saya langsung setor hasil USG PD saya. Dan memang harus operasi kecil. Dua hal yang bikin kepikiran, gimana rasanya operasi dan bayar operasinya piye??? Waktu itu saya dan ibu langsung cari informasi ke bagian operasi minor RSHS. Selain tanya prosedur operasi, saya juga tanya kemungkinan untuk saya menggunakan fasilitas ASKES dari kantor, yang ternyata waktu itu sudah menjadi BPJS.

Prosedur pengurusan BPJS dan pendaftaran operasi melalui jalur BPJS ngga saya certain secara detail ya, soalnya udah banyak lupanya. Takut menyesatkan. Yang pasti kalau mau pake BPJS, harus ada rujukan dari Puskesmas, terus  ke RSUD. Dan satu pesen saya kalo mau pake fasilitas BPJS di RSHS, siapin stok sabar yang banyak yaaaa.. RSHS, Rumah Sakit Harus Sabar.. Kalo mo apa-apa harus ngantri panjang. Nanya ke petugas prosedurnya gimana, kadang ga akurat. Udah cape-cape ngantri ternyata salah loket. Belum lagi fasilitas ruang tunggu yang “sumpek”. Dan yang lebih miris, banyak pasien rawat inap yang ikut ngantri dan mereka cuma dianter sama keluarganya. Jadi yang dorong-dorong kursi roda ato tempat tidurnya bukan perawat. Kabayang ngga, lagi dalam keadaan sakit, pusing, harus angin-anginan di ruang tunggu karena (mungkin) mo cek lab ato ketemu sama dokter spesialis. Ah sudah mulai melenceng. Pokonya, saya ngurusin buat operasi itu selama dua hari. dan keluarlah jadwal operasi saya, 16 Juli 2014. Saya harus puasa dari jam 12 malem dan dateng ke bagian operasi minor jam 7 pagi. Kebagian nomer berapa? Entahlaahhh...

Tanggal 16 Juli 2014, jam 7 pagi, saya ditemani suami dan keluarga udah sampe di Instalasi Bedah Sentral Minor dan Endoskopi RSHS. Kebetulan, sodara suami ada yang kerja jadi perawat di bagian itu. Jadi lewat beliau, saya bisa lebih leluasa ngecek kapan waktu operasi saya. Katanya, saya kebagian nomor urut tiga. Keadaan emosi campur aduk naik turun kayak roller coster. Yang tadinya deg-degan karena mo operasi perdana, sampe kesel karena dokternya ga dateng-dateng. Jam setengah dua belasan, setelah saya dipasang gelang nama pasien, akhirnya saya dipanggil masuk ruang operasi. Kirain mau langsung dibelek aja. Taunya tetep harus nunggu. Setelah ganti pake baju operasi, saya pamit dan minta doa sama ibu dan suami. Saya diarahkan ke ruang tunggu pasien dan disuru nunggu sambil rebahan di tempat tidur dorong. Selain saya, ada dua orang pasien yang lagi nunggu juga.

Setengah jam saya duduk dan rebahan sambil ngeliat dokter, dokter koas, dan perawat hilir mudik di depan saya. Kok saya dicuekin gini sih? Dingin nih, cuma pake baju selembar kain doang. Akhirnya ada (nampaknya) dokter (koas) yang mewawancarai saya mengenai riwayat kesehatan saya. Setelah itu, ada dokter yang memperkenalkan diri sebagai asisten dr. Francisca, mau periksa benjolan di PD saya. OH TIDAAAKKKK... Asisten dokternya LAKI-LAKI!! Pasrah deh, saya gakan inget juga mukanya karena si asisten pake masker. Setelah itu, semuanya berjalan begitu cepat. Saya disuru masuk ke ruang operasi. Saya terus didampingin sama perawat yang juga sodara suami saya itu. Jadi saya bisa lebih tenang. Saya disuru rebahan sambil tali baju saya dilepas. Ruangannya dingiiiiiiin banget. Hidung saya dipakein selang, terus saya juga dipakein infus. Ngga lama, dokter anastesi menyuntikan cairan anastesi ke infusan. Sepersekian detik, leher saya berasa kaku, dingin, pandangan melayang dan kesadaran menghilang. Pulass blas!!

Btw, salah satu alesan saya takut operasi adalah saat-saat anastesi ini. Takut kalo dosis anastesinya kurang dan saya ngga bener-bener dibuat tidur jadi sayatan-sayatan pas operasi masi berasa tapi saya ngga bisa apa-apa. Hahaha.. iya, rasanya saya pernah liat kejadian itu di pelem-pelem.

Setengah dua siang, saya mulai sadar. Ternyata saya sudah di ruang recovery. Saya berusaha membuka mata tapi beraaaaat banget. Seumur hidup saya, saya ngga pernah ngalamin ngantuk sengantuk itu. Mungkin rasanya kayak ngga tidur selama seminggu. Jadi saya melanjutkan sisa-sisa anastesi itu. Sampai akhirnya bisa bener-bener buka mata sekitar jam tiga sore. Dan yang saya rasakan adalah rasa lapar yang luar biasa, karena saya udah puasa dari jam 10 malem kemarinnya. Tapi belum boleh makan dan Cuma dikasi minum. Soalnya kalo langsung diisi takut muntah. Tersiksa pemirsaahhh.. Akhirnya saya diizinkan pulang jam empat sore.

Alhamdulillah biaya operasi GRATISTISTIS dicover BPJS. Cuma beli obat aja krn dokter ngga mau ngasih obat generik. Proses recovery juga alhamdulillah cepat. Besokannya saya udah boleh mandi, walo masih “asa-asa” kalo ngegerakin tangan kiri. Perban anti air diganti setiap (dua?) hari sekali. Luka operasi dioles betadine. Kemudian sekali kontrol untuk liat bekas jaitan dan sekali lagi kontrol untuk lepas jaitan. Benjolan itu langsung dicek di Patologi Anatomi dan hasilnya alhamdulillah tumor jinak. 

Semoga menjadi operasi perdana dan operasi yg terakhir. Sehat sehat SEHAT!!